Pernyataan Panglima TNI Mematahkan Asumsi Lawan Politik Jokowi

beritaangin.com – Panglima TNI Gatot Nurmantyo menyampaikan pernyataan tegas saat acara buka puasa bersama di Markas Besar TNI, Jakarta Timur, Jumat (19/6). Dalam pernyataannya, Panglima mengatakan seratus persen berada di belakang Presiden Joko Widodo. Hal itu semakin menegaskan loyalitas TNI kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi).

 

Terkait hal itu, Direktur Eksekutif Indo Barometer Muhammad Qodari menilai pernyataan tegas Panglima TNI di depan beberapa pimpinan lembaga negara dan ribuan prajut TNI sekaligus menampik asumsi lawan politik Jokowi yang menilai Gatot Nurmantyo tengah menyiapkan diri menjadi lawan politik Jokowi di 2019 nanti.

Padahal, kata Qodari, langkah Gatot Nurmantyo yang mendekati umat Islam belakangan ini merupakan langkah yang sangat tepat di tengah umat Islam selama ini mencari idola.

“Karena itu, daripada ruang kosong umat Islam yang mencari idola ini mengerucut kepada Panglima Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab, lebih baik Panglima TNI yang menjadi idola umat Islam, yang komitmennya terhadap NKRI tidak perlu diragukan lagi,” ujarnya melalui keterangan pers diterima, Selasa (20/6).

Selain itu, lanjut Qodari, selama ini Gatot Nurmantyo selalu tampil di depan saat terjadi peristiwa krusial secara politik maupun sosial. Sehingga memang, pilihan Jokowi terhadap Gatot Nurmantyo sebagai Panglima TNI bukanlah pilihan yang salah. Apalagi akan membangkang kepada Jokowi.

“Padahal kalau kita lihat ke belakang, seharusnya estafet kepemimpinan TNI sekarang ini, jika mengikuti pola pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono, bukanlah dari Angkatan Darat (AD) melainkan dari Angkatan Udara,” tandasnya.

Dalam acara buka puasa bersama yang dihadiri Presiden Joko Widodo, Wakil Presiden Jusuf Kalla, Ketua MPR Zulkifli Hasan, Ketua DPD Oesman Sapto Odang (OSO), Ketua MA Hatta Ali, Kapolri Tito Karnavian, dan ribuan prajurit TNI. Dalam kesempatan itu, Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo meyakinkan Presiden Joko Widodo bahwa seluruh pasukan TNI berada di belakangnya. TNI berada dalam sistem garis komando yang jarang melakukan tindakan pembangkangan.

Gatot menjelaskan, garis komando tertinggi di TNI berada di tangan presiden. Garis itu kemudian diteruskan ke Panglima TNI. Dari panglima kemudian diteruskan lagi ke bawah seperti para kepala staf, panglima Kodam, hingga lapisan paling bawah.

“TNI berbeda dengan organisasi lain, TNI mengutamakan kesatuan garis komando. Di sini yang diutamakan kesatuan komando karena TNI dilengkapi dengan persenjataan dan Alutsista yang sangat mematikan. Kesatuan garis komando ini yang harus dipegang teguh,” kata Jenderal Gatot.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

PREDIKSIGERHANA.BIZ|Prediksi Togel AKURAT|ANGKA JITU|MASTER JITU|SYAIR LENGKAP|LIVEGAMES IDNPLAY| Info Judi Online Frontier Theme